{Jalan – Jalan} : Gua Pindul, Gunung Kidul

Halo teman-teman,

Postingan kali ini ‘berbau’ jalan-jalan, kali ini ke Gua Pindul, Gunung Kidul.
Waktu berangkat, tidak tahu sama sekali kalau mau ke tempat ini, makanya saya pakai pakaian yang ‘aneh’ alias short dress.
Begitulah pakdenya Mikhael, minim informasi, haha

Perjalanan dari Semarang sampai ke Pindul, cukup lama juga menurut saya, tapi terbayarkan karena setelah hampir sampai di Pindul kita melewati kebun ‘cajuputi’, tanaman untuk bahan pembuatan kayu putih.
Baunya seger, apalagi kalau kita remas dulu daun nya, hemmmm

Sampai di Pindul, kita ada beberapa acara, yang pertama : menyusuri gua pindul dari dalam gua.. enggak kebayang,soalnya belumpernah sama sekali sebelumnya.
Kita harus sewa pelampung dan ‘ban’ bekas mobil untuk kita naiki nanti.

di tempat penyewaan


kacamata kenangan, nyemplung saat susur sungai


foto copas


Dari tempat penyewaan, harus jalan kaki dulu sambil membopong ban masing-masing, berat bokkk.
Sekitar mungkin 200 meter lah sampai ke gua pindul, tapi harus antri dulu.

Ada bapak- bapak guard nya untuk setiap satu rombongan yang ‘nyemplung’ sambil si bapak cerita, bagaimana dulu gua pindul di temukan, ada mata air ‘kekayaan’ di atas stalagtit saat kita ada di dalam gua.

Mendengar cerita si bapak, dengan sekuat tenaga, ban yang saya tumpangi saya geser sekuat-kuatnya supaya ‘kepleti’an’ maksud nya supaya terkena cipratan mata air ‘kekayaan’ dari atas.

Eh….. tidak berhasil saudara-saudara, malah ipar saya yang nyantai badai malah yang mujur,,,huuuu kecewa..

Saya sempat takut lho waktu turun ke sungai di gua nya, takut kalau-kalau ada buaya atau sesuatu yang aneh gitu, soalnya saya kan tidak bisa berenang.

Dari web nya Goa Pindul di sini di sebutkan bahwa panjang sungai atau gua nya mencapai 350 meter.
Saya sendiri tidak tahu karena si bapak guard nya ngga kasih tahu saya..hahaha

Setelah selesai susur gua dan ‘mentas’ rasanya dingin sekali di tubuh, habis basah-basahan di gua. Harus naik tangga lagi untuk ke jalan raya nya.

Lumayan capek sih, capek nggendong ban nya, kalau ke gua nya sih asik.

Setelah itu,berembug satu tim, mau melanjutkan susur sungai atau tidak dan ternyata kita sepakat untuk susur sungai. Lokasi nya lain dengan yang di gua, kita harus naik L300 ke sungai tersebut sambil membawa ban…lagi.

Sampai diΒ  tempat, kami turun dari L300 dan bersiap untuk susur sungai, antri lagi…
Sayang tidak ada potonya, lha gimana mau poto, posisi kita harus rebahan di ban, bahkan kacamata saya mbrosot dan tenggelam, huhuhu
Susur sungai nya juga di jagain sama bapak safeguard,bahkan saya sempat nyemplung juga di sungai, tapi tetep pegangan ban
Lumayan panjang juga sungainya, tapi asyik banget pemandangan dan suasana nya, serasa jadi ikan lumba-lumba hahaha.


Poto-poto ini sepertinya setelah susur sungai, maap lupa soalnya sudah lama juga sih..

Finally, setelah basah kuyup di Gua Pindul, kita mampir ke Jogja, ke Malionoro jalan-jalan tapi cuma dapet capek doang hahhh
Pulang dari Jogya sekitar jam 11 malam, untung sempat minum wedang ronde, lumayan anget di perut..

Oke, demikian jalan-jalan saya di Gua Pindul, semoga menginspirasi..

Salam..



Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s